Cari Blog Ini

Bersama Lebih Baik


Sebelumnya mohon maaf, sebenarnya tulisan ini sudah lewat deadline di Rumbel Menulis IIP Batam, akunya telat banget namun karena sudah di ketik ya udah tetep posting aja. Well, cerita yang gak seberapa, dan gak berbobot mungkin. Tapi lebih baik mencoba daripada gak sama sekali.


Bicara soal "me time" Mulai agak bingung nih menceritakannya, Mungkin kalau sebelum hamil jelas me time nyah apa. Sekarang sedang hamil me time nyah ala ala Ikan paus terdampar cantik sepertinya. Eiiith.. Tapi Bukan berarti tuti Loh alias tukang tidur, Bahkan Aku type orang yang suhsah tidur. Dulu Sebelum hamidun biasanya kalau ada waktu Kosong Aku suka didapur, ulek ulek dapur dari hasil googling atau Liat IG orang, terus jepret ala ala, edit & terus upload di IG. Gitu doank udah happy banget rasa y, Apalagi kalau hasil memuaskan. Malah Kadang kalau migran kambuh Tak perlu obat Tapi Butuh Coba Resep Baru cus deh sembuh. Nah Tapi Bukan pula Berarti jago soal dapur, Masih proses Belajar, Bahkan sampe sekrang Masih Belajar. Makin Belajar rasanya Ilmu makin kurang, Baru tau ini itu, ternyata oh begitu Begini, ternyata Masih harus banyak Belajar. 

Masak atau berkecimpung di dunia dapur Menurut Aku sih Gak cukup Cuma jalanin kewajiban sebagai istri atau Ibu, didapur juga perlu cinta, yang melibatkan Hati Dan pikiran, cieeelah. Memang benar, Coba kalau masaknya ngasal, Coba kalau masak Tapi pikiran ntah Dimana, atau masak Tapi Hati sedang galau gundah gulana. Pasti hasilnya juga Gak memuaskan donk. Jadi dari Sini biasanya orang terdekat Ku sangat bisa membaca isi Hati melalui rasa hasil masakan. Terutama Suami, udah hapal banget, kalau kelebihan garam atau kuenya Gak jadi atau apalah Pasti Dia respon, godain atau Pura Pura mencairkan suasana, Tapi kalau suasana Hatinya jUga Sama paling Suami diem aja, Gak komplen sih makanannya begindang begindung. 

Kebetulan kehamilan pertama ini membuat Aku pengen Coba-Coba cemilan yang belum pernah di icip, Tapi Beli sih, karena masak sehari-Hari aja Sudah menguras tenaga Bagi bumil Apalagi bikin cemilan. Cemilan di rumah cukup buah Dan kerupuk. Nah dari pertengahan hamil Aku pengen banget Makan kerak telor, seumur-umur belum pernah Makan. Pengen doank sih Gak ngidam (bisa gitu gak), jadi walau belum kesampean ya Gak uring-uringan sih. Nah Kebetulan jumat pekan Kemaren ikut Suami service Mobil, dan siangnya jumatan di masjid Raya. Suami menyarankan Aku Beli jajanan yang djual di sekitar masjid Sembari menunggu Dia sholat, Ok Saya Mah manut aja padahal lagi diet jajanan diwaktu jelang-jelang kelahiran ini. Pas keliling eh nemu deh "kerak telor" , sempet berhenti agak kejauhan sambil mikir, Beli Gak Beli Gak... !!! Elus-elus perut "Gak papa yah nak icip dikit, dari Pada ngences ". Hihi.. Beli, beeehh rasanya enak rupanya. Nah ini penampakannya... 



Sebenarnya juga aku lebih suka bareng sama suami sih dari pada me time sendirian. Mungkin karena kesibukan suami jadi menurutku waktu bareng sangat berharga dan membahagiakan. Walau hanya sekedar ngobrol bareng, usil-usilan, dan makan bareng. Apalagi kalau lebih dari itu, ahay.. so sweet icak-icaknya. *Bahasa antah berantah
Mungkin seperti lagu tempo dulu "berdua denganmu lebih baik". 
Semoga bisa selalu punya waktu berdua, dan kalau baby sudah launching me timenya mungkin lebih baik bareng-bareng bertiga. 





Tidak ada komentar:

Aleesa Maulida Nusayba

Pasca melahirkan 4 bulan lalu belum ada nulis lagi, memang jauh tulisan saya dibanding ibu-ibu  hebat yang lain, namun saya harus ...